بِسۡمِ اللّٰہِ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِیۡمِِ

PPMA

Website Resmi Majelis Ansharullah
Jemaat Ahmadiyah Indonesia

Pemimpin Muslim Global Mengatakan Bahwa Ketidakbersatuan Umat Muslim Memungkinkan Penindasan terhadap Muslim dan Penargetan terhadap Islam

Ditulis oleh :

Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Kepala Komunitas Muslim Ahmadiyah, mengutuk kekejaman terhadap Palestina, tindakan keji pembakaran Al-Quran di Swedia, dan juga mengomentari kerusuhan di Prancis.

Kepala Dunia Komunitas Muslim Ahmadiyah, Khalifa Kelima, yang disebut juga dengan Julukan-Nya, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, menyatakan kesedihan dan penyesalannya atas kurangnya persatuan dalam dunia Muslim, dan mengemukakan pandangannya bahwa kelemahan umat Muslim memungkinkan para penentang Islam untuk menargetkan umat Muslim.

Berbicara dalam Khotbah Jumat di Masjid Mubarak di Islamabad, Tilford, pada tanggal 7 Juli 2023, Julukan-Nya menyoroti penindasan terus-menerus terhadap umat Muslim Palestina, insiden terbaru pembakaran Al-Quran di Swedia, dan kerusuhan di Prancis setelah polisi membunuh remaja Nahel Merzouk.

Berkaitan dengan peristiwa-peristiwa ini, Julukan-Nya mengatakan satu-satunya cara bagi umat Muslim untuk mengakhiri penargetan yang tidak adil terhadap Islam adalah dengan menyatukan komunitas Muslim di seluruh dunia untuk mengakhiri segala bentuk kebencian sektarian dan perpecahan.

Berbicara tentang situasi yang terus berlangsung di Palestina, Hazrat Mirza Masroor Ahmad mengatakan:

“Kita harus mendoakan orang-orang Palestina. Semoga Allah meringankan dan memberikan kelegaan bagi orang-orang yang tertindas tersebut. Semoga Dia memberikan mereka pemimpin yang memenuhi hak-hak mereka, membimbing mereka dengan baik, dan membebaskan mereka dari kejahatan yang dilakukan terhadap mereka. Kekejaman yang mereka hadapi telah mencapai tingkat ekstrem, tetapi tidak ada yang ada untuk melindungi atau membimbing mereka. Jika saja umat Muslim di dunia bersatu, mereka akan terbebas dari cobaan dan kesengsaraan ini.”

Dengan mengecam keras insiden terbaru pembakaran Al-Quran di Swedia yang terjadi minggu lalu, Hazrat Mirza Masroor Ahmad mengatakan:

“Di Swedia dan negara-negara lain, orang-orang telah diberikan kebebasan penuh untuk mengatakan apa pun yang mereka inginkan (melawan Islam) atas nama kebebasan berekspresi. Dengan alasan ini, mereka dengan kejam mempermainkan perasaan umat Muslim melalui tindakan dendam yang menyebabkan kesedihan mendalam bagi umat Muslim. Tindakan mereka kejam dan menjijikkan, dengan melanggar kehormatan Al-Quran atau menggunakan kata-kata kotor tentang Nabi Muhammad SAW. Dalam hal ini, pemerintah Muslim juga bertanggung jawab atas situasi suram yang dihadapi umat Muslim karena persatuan mereka yang telah memungkinkan pihak-pihak yang anti-Islam bertindak dengan cara-cara keji ini. Jika umat Muslim telah mengambil sikap atau bereaksi (terhadap pembakaran Al-Quran), itu hanya akan menjadi reaksi sementara yang tidak akan berdampak jangka panjang. Oleh karena itu, kita harus berdoa dengan penuh semangat untuk pemimpin Muslim dan umat ini. Ada kebutuhan yang mendesak akan doa.”

Hazrat Mirza Masroor Ahmad juga berbicara tentang kerusuhan baru-baru ini di Prancis yang terjadi akibat pembunuhan remaja Nahel Merzouk, dan mengatakan:

“Umat Muslim juga menjadi sasaran di Prancis. Namun, dalam beberapa hari terakhir, reaksi keras dari beberapa Muslim (menyusul pembunuhan Nahel Merzouk) dan mereka yang bergabung dengan mereka bukanlah pendekatan yang tepat. Tidak ada yang dapat dicapai dengan menyebabkan kehancuran. Sebaliknya, umat Muslim harus memastikan bahwa tindakan mereka selaras dengan ajaran Islam di setiap kesempatan. Karena hanya ketika kata-kata dan perbuatan umat Muslim sesuai dengan ajaran Islam, mereka akan mencapai kedamaian dan keberhasilan. Bagaimanapun, kita harus berdoa terutama untuk umat Muslim dan dunia yang lebih luas agar Allah Yang Maha Kuasa melindungi semua orang dari ketidakadilan, agar ada perdamaian di dunia, dan agar setiap orang memahami betapa pentingnya memenuhi tanggung jawab satu sama lain. Jika tidak, dunia ini sedang menuju bencana besar dengan cepat.”

Hazrat Mirza Masroor Ahmad juga menyatakan:

“Diklaim bahwa (di Prancis) banyak hal dilakukan untuk mendukung korban remaja tersebut. Namun, reaksi publik memberikan cerita yang berbeda. Diberitakan bahwa penggalangan dana daring didirikan baik untuk remaja yang terbunuh maupun untuk petugas polisi. Dan menurut laporan tersebut, dana yang terkumpul untuk remaja tersebut hanya sebagian kecil dari yang telah terkumpul untuk mendukung petugas polisi. Semoga Allah berbelas kasihan dan memungkinkan orang-orang ini menerapkan keadilan dan semoga umat Muslim bersatu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Baca Artikel lain

Opini
Ahmad Nursalam

MENGAPA PERLU ADA AHMADIYAH?

Oleh: Dodi Kurniawan/Ketua Cabang Wanasigra Apa sih urgensi keberadaan Ahmadiyah dalam dunia Islam? Bukankah Ahmadiyah malah hanya menambah banyaknya golongan dalam Islam saja? Mari kita

Read More »
Opini
Ahmad Nursalam

KHILAFAH AHMADIYAH

Oleh: Dodi Kurniawan/Ketua Cabang Wanasigra Senin, 27 Mei 2024, Jamaah Muslim Ahmadiyah akan menasyakuri satu abad lebih Khilafah Ahmadiyah — sebuah nikmat teramat besar —

Read More »

RINGKASAN KHOTBAH JUMAT 5 APRIL 2024

Bukankah Dia (Allah) yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan menghilangkan kesusahan dan menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di

Read More »